Waspada Hujan Asam di Indonesia

Artikel

Hujan asam atau deposisi asam merupakan istilah luas yang mencakup segala bentuk presipitasi dengan komponen asam. Contohnya seperti asam sulfat atau nitrat yang jatuh ke tanah dari atmosfer dalam bentuk basah atau kering. Fenomena ini bisa termasuk hujan, salju, kabut, hujan es atau bahkan debu yang bersifat asam. Ini perlu diwaspadai karena jika terjadi karena akan banyak berdampak pada manusia dan lingkungan. Hujan asam berdampak buruk bagi kesehatan. Ikuti penjelasan berikut untuk mengetahui lebih jauh seputar hujan asam.

Penyebab Hujan Asam

Hujan asam terjadi ketika sulfur dioksida (SO 2 ) dan nitrogen oksida (NO X ) dilepaskan ke atmosfer, kemudian diangkut oleh angin dan arus udara. SO2 dan NOX bereaksi dengan air, oksigen dan bahan kimia lainnya untuk membentuk asam sulfat dan nitrat. Ini kemudian bercampur dengan air dan bahan lainnya sebelum jatuh ke tanah.

Sedangkan sebagian kecil SO 2 dan NO X yang menyebabkan hujan asam berasal dari sumber alam seperti gunung berapi, dan sebagian besar berasal dari pembakaran bahan bakar fosil. Sumber utama SO2 dan NOX di atmosfer adalah:

  1. Pembakaran bahan bakar fosil untuk menghasilkan listrik. Dua pertiga SO 2 dan seperempat NO X di atmosfer berasal dari pembangkit tenaga listrik.
  2. Kendaraan dan alat berat.
  3. Manufaktur, kilang minyak dan industri lainnya.

Angin dapat meniup SO 2 dan NO X dalam jarak yang jauh dan melintasi perbatasan, sehingga membuat hujan asam menjadi masalah bagi semua orang dan bukan hanya bagi mereka yang tinggal dekat dengan sumber-sumber ini. 

Bentuk Deposisi Asam

Deposisi atau pengkristalan adalah peristiwa perubahan fase dimana gas berubah menjadi padat tanpa melewati fase cair. Berikut bentuk deposisi asam:

  1. Deposisi Basah

Deposisi basah adalah apa yang paling sering dianggap sebagai hujan asam . Asam sulfat dan nitrat yang terbentuk di atmosfer jatuh ke tanah bercampur dengan hujan, salju, kabut, atau hujan es.

  1. Deposisi Kering

Partikel asam dan gas juga bisa terdeposit dari atmosfer tanpa adanya uap air yang disebut  deposisi kering. Partikel asam dan gas mengendap ke permukaan (badan air, vegetasi, bangunan) dengan cepat atau dapat bereaksi selama transportasi atmosfer untuk membentuk partikel yang lebih besar dan bisa berbahaya bagi kesehatan manusia.

Ketika asam yang terakumulasi tersapu dari permukaan oleh hujan berikutnya, air asam ini mengalir melalui tanah, dan dapat membahayakan tanaman dan satwa liar.

Baca Juga:

Dampak Positif Transisi Energi bagi Ekonomi dan Lingkungan

Proses Terjadinya Hujan Asam

Pengaruh Hujan Asam pada Ekosistem

Ekosistem merupakan komunitas tumbuhan, hewan, dan organisme lain beserta lingkungannya termasuk udara, air, dan tanah. Berikut ini dampak hujan asam pada ekosistem di bumi.

  1. Efek pada Ikan dan Satwa Liar

Dampak hujan asam bisa terjadi pada lingkungan perairan, seperti sungai, danau, dan rawa-rawa yang dapat membahayakan ikan dan satwa liar lainnya. Saat mengalir melalui tanah, air hujan asam melarutkan aluminium dari partikel tanah liat dan kemudian mengalir ke sungai dan danau. Semakin banyak asam yang dimasukkan ke ekosistem, semakin banyak aluminium yang dilepaskan.

Beberapa jenis tumbuhan dan hewan dapat mentolerir air asam dan aluminium dalam jumlah sedang. Namun, yang lain sensitif terhadap asam dan akan hilang saat pH menurun. Umumnya, sebagian besar spesies muda lebih sensitif terhadap kondisi lingkungan daripada spesies dewasa.

Pada pH 5, sebagian besar telur ikan tidak dapat menetas. Pada tingkat pH yang lebih rendah, beberapa ikan dewasa mati. Beberapa danau asam tidak memiliki ikan. Bahkan jika suatu spesies ikan atau hewan dapat mentolerir air yang cukup asam, hewan atau tumbuhan yang dimakannya mungkin tidak. Misalnya, katak memiliki pH kritis sekitar 4, tetapi lalat capung yang mereka makan lebih sensitif dan mungkin tidak dapat bertahan hidup pada pH di bawah 5,5.

Efek pada Tanaman dan Pohon

Pohon mati atau sekarat adalah pemandangan umum terjadi di daerah yang terkena hujan asam. Peristiwa ini melepaskan aluminium dari tanah. Aluminium itu mungkin berbahaya bagi tanaman dan juga hewan juga, menghilangkan mineral dan nutrisi dari tanah yang dibutuhkan pohon untuk tumbuh.

Pada dataran tinggi, kabut asam dan awan mungkin menghilangkan nutrisi dari dedaunan pohon, meninggalkannya dengan daun dan ranting berwarna coklat atau mati. Pohon-pohon kemudian kurang mampu menyerap sinar matahari, yang membuat mereka lemah dan kurang mampu menahan suhu beku.

  1. Efek pada Material

Tidak semua deposisi asam bersifat basah. Terkadang partikel debu juga bisa menjadi asam, dan ini disebut deposisi kering. Ketika hujan asam dan partikel asam kering jatuh ke bumi, asam nitrat dan asam sulfat membuat partikelny dapat mendarat di bangunan, sehingga merusaknya.

Partikel asam menimbulkan korosi pada logam dan menyebabkan cat dan batu lebih cepat rusak. Zat ini juga mengotori permukaan bangunan dan struktur lain seperti monumen.

Konsekuensi dari kerusakan ini bisa mahal karena bahan rusak yang perlu diperbaiki atau diganti, peningkatan biaya pemeliharaan, dan hilangnya detail batu, patung serta  logam pada monumen dan batu nisan.

Efek Kesehatan Manusia

Berjalan di tengah hujan asam, atau berenang di danau yang terkena, tidak lebih berbahaya bagi manusia daripada berjalan di tempat tersebut. Namun, ketika polutan yang menyebabkan hujan asam ‚ÄĒSO 2 dan NO X, serta partikel sulfat dan nitra di udara, tentu dapat berbahaya bagi manusia.

SO 2 dan NO X bereaksi di atmosfer membentuk partikel sulfat dan nitrat halus yang dapat dihirup manusia ke dalam paru-paru. Banyak penelitian ilmiah telah menunjukkan hubungan antara partikel-partikel ini dan efek pada fungsi jantung, seperti serangan jantung yang mengakibatkan kematian bagi orang dengan peningkatan risiko penyakit jantung, dan efek pada fungsi paru-paru, seperti kesulitan bernapas bagi penderita asma.

Program Hujan Asam

Acid Rain Program (ARP) dibuat sebagai pengendali pengendapan asam. Tujuan dari program ini untuk melakukan pengurangan emisi utama sulfur dioksida (SO 2 ) dan nitrogen oksida (NO x ), prekursor utama hujan asam, dari sektor listrik. Program ini menetapkan batasan permanen pada jumlah total SO 2 yang dapat dipancarkan oleh unit pembangkit listrik (EGU) di Amerika Serikat yang berdekatan.

Program ini dilakukan bertahap, dengan batas akhir SO 2 2010 ditetapkan pada 8,95 juta ton,  sekitar setengah dari emisi dari sektor listrik pada tahun 1980. NO x  pengurangan di bawah ARP dicapai melalui program yang berlaku untuk subset EGU berbahan bakar batu bara dan lebih dekat ke sistem regulasi berbasis tarif tradisional.

Sejak program dimulai pada tahun 1995, ARP telah mencapai pengurangan emisi yang signifikan. ARP adalah program pembatasan perdagangan nasional pertama di negara tersebut dan memperkenalkan sistem perdagangan tunjangan yang menggunakan insentif berbasis pasar untuk mengurangi polusi.

Pengurangan emisi menggunakan sistem berbasis pasar menyediakan sumber yang diatur dengan fleksibilitas. Adapun gunanyamemilih pendekatan yang paling hemat biaya untuk mengurangi emisi, dan telah terbukti menjadi cara yang sangat efektif mencapai pengurangan emisi, memenuhi tujuan lingkungan, dan meningkatkan kesehatan manusia.

Rate this post