Pengambilan contoh air

Mengapa Pengambilan Contoh Air Perlu Dilakukan?

Artikel

Pengambilan contoh Air | Sebutan bumi sebagai planet biru berasal dari komposisi bumi yang sekitar 70 persen permukaan bumi ditutupi oleh air. Air ini terdapat di mana-mana dan menjadi bagian paling penting dalam siklus hidup makhluk hidup. Namun penggunaan air untuk hajat hidup manusia menimbulkan permasalahan lain, yaitu pencemaran air. Air dikenal sebagai pelarut universal sebab mampu melarutkan lebih banyak zat daripada cairan lain di bumi. Itu sebabnya air sangat mudah tercemar.

Agar pencemaran ini tidak semakin berlanjut, kita perlu melakukan penanggulangan pencemaran air dan tindakan perbaikan agar kita dapat menggunakan air yang aman untuk kehidupan sehari-hari. Untuk mengetahui tindakan penanggulangannya, tentu kita harus mengetahui dulu polutan apa saja yang menjadi penyebab dari pencemaran air yang terjadi. Oleh karena itu, pengambilan contoh dan pengujian parameter kualitas air perlu dilakukan.

Pengambilan contoh dan pengujian parameter kualitas air merupakan suatu pekerjaan yang tidak mudah karena polutan air mempunyai sifat yang dinamis serta bermigrasi seiring dengan pengaruh situasi dan kondisi setempat. Karakteristik fisik matrik air, jumlah polutan yang ada, kecepatan lepasnya polutan ke lingkungan, sumber effluen, sifat kimia/fisika/biologi dari polutan, dan intervensi manusia sangat mempengaruhi cara serta kecepatan migrasi polutan air. Umumnya mekanisme migrasi polutan air terjadi melalui angin, hujan, air permukaan, air tanah, air laut, dan intervensi manusia berupa pipa limbah cair, drainase dan lain-lain.

Disamping faktor migrasi terhadap ruang dan waktu, kadar polutan air umumnya rendah yaitu parts-per-million (ppm), parts-per-billion (ppb), atau bahkan parts-per-trillion (ppt) merupakan problem analitik yang sering muncul ketika dianalisis di laboratorium. Rendahnya kadar polutan air menyebabkan mudah mengalami degradasi, deteriorasi maupun kontaminasi dari berbagai sumber baik saat pengambilan sampel, perlakuan sampel di lapangan, transportasi, penyimpanan, preparasi, maupun analisis di laboratorium. Sementara itu, untuk mendapatkan contoh air yang homogen sebagaimana kondisi yang sesungguhnya merupakan permasalahan yang sering muncul karena pengambilan contoh uji air dituntut representatif yaitu contoh uji yang diambil harus mewakili kumpulannya. Dengan contoh uji air yang representatif, maka data hasil pengujian dapat menggambarkan kualitas lingkungan yang mendekati kondisi sesungguhnya pada daerah dan waktu tertentu.

Untuk mengatasi permasalahan yang kompleks tersebut, bukan saja dibutuhkan peralatan pengambilan contoh uji yang memenuhi syarat serta personel yang kompeten, namun juga prosedur pengambilan contoh uji serta sensitivitas dan selektifitas metode pengujian analitik termasuk pengendalian mutu dan jaminan mutu baik di lapangan maupun di laboratorium. Selain itu, perencanaan dan pengambilan contoh uji yang representatif harus merupakan bagian integral dari suatu kegiatan pengujian parameter kualitas air. Jika pengambilan contoh uji tidak memenuhi kesesuaian terhadap kaidah-kaidah yang berlaku, maka langkah selanjutnya berupa pengawetan, transportasi, penyimpanan, preparasi, maupun pengujian di laboratorium akan sia-sia serta membuang waktu dan biaya. Filosofi jaminan mutu mempunyai makna bahwa setiap tahapan kegiatan tidak asal betul saja melainkan harus betul sejak awal diterapkan pada setiap proses, mulai perencanaan pengambilan contoh uji hingga penyusunan laporan pengujian termasuk interpretasi data hasil pengujian.

Untuk mendapatkan petugas pengambil contoh uji air yang kompeten, maka perlu didukung sistem pendidikan dan pelatihan secara nasional yang memenuhi standar kompetensi. Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) petugas pengambil contoh uji air telah disusun sebagai acuan dalam pengembangan sumber daya manusia bidang lingkungan hidup. Selain itu, standar ini juga memiliki ekuivalensi atau kesetaraan dengan standar-standar yang relevan dan berlaku secara internasional.

Synergy Solusi member of Proxsis Group melalui Environment and Energy Center, membantu perusahaan yang hendak meningkatkan kompetensi dari karyawannya dalam pengambilan contoh uji air dengan program pembinaan yang disesuaikan dengan SKKNI yang berlaku di Indonesia. Program pembinaan ini juga akan memberikan pengakuan kepada peserta program setelah mereka lulus dengan sertifikat yang berlaku secara nasional berupa sertifikat dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP).

Menu
Open chat