6 Sumber Polusi Udara di Dunia

Polusi udara membunuh sekitar tujuh juta orang di seluruh dunia setiap tahun. Data WHO menunjukkan bahwa 9 dari 10 orang menghirup udara yang mengandung polutan tingkat tinggi. WHO bekerja sama dengan negara-negara untuk memantau polusi udara dan meningkatkan kualitas udara.

Dari kabut asap yang menggantung di kota hingga asap di dalam rumah, polusi udara merupakan ancaman besar bagi kesehatan dan iklim. Efek gabungan dari pencemaran udara luar dan rumah tangga menyebabkan sekitar tujuh juta kematian prematur setiap tahun, sebagian besar sebagai akibat dari peningkatan mortalitas akibat stroke, penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronis, kanker paru-paru dan infeksi saluran pernapasan akut.

Lebih dari 80% orang yang tinggal di daerah perkotaan terpapar pada tingkat kualitas udara yang melebihi batas pedoman WHO, dengan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah menderita paparan tertinggi, baik di dalam maupun di luar ruangan.

Berikut adalah sumber-sumber polusi udara yang terjadi di Dunia:

  1. Industri dan Produksi Energi

Produksi Energi dari pembangkit listrik bertanggung jawab atas emisi sekitar 65% dari total emisi nasional oksida sulfur, 45% dari total emisi nitrogen oksida nasional, dan 38% dari total emisi.

Produksi Energi dari pembangkit listrik tenaga batu bara dianggap yang paling mencemari. Pembangkit listrik berbahan bakar batubara mengeluarkan hingga 30 kali lebih banyak polutan udara daripada pembangkit listrik berbahan bakar gas. Selain polutan yang disebutkan di atas, pabrik batu bara memancarkan zat lain yang beracun dan berbahaya bagi kesehatan seperti merkuri, selenium, boron dan dioksin serta menghasilkan ratusan ribu abu batubara setiap tahun.

Selain produksi energi, sektor industri utama yang bertanggung jawab atas polusi udara adalah industri petrokimia, industri kimia, industri mineral (pertambangan dan penggalian), dan industri produksi dan pengolahan logam, serta kegiatan tambahan yang terkait dengan pengolahan limbah, industri makanan, dan dry cleaning.

Proses industri utama yang mengeluarkan polutan adalah pembakaran bahan bakar seperti bahan bakar minyak, minyak gas, dan gas alam, dan proses produksi yang tidak melibatkan pembakaran tetapi memancarkan polutan udara.

Emisi dari berbagai sektor industri dicirikan oleh beragam polutan, tergantung pada sektor industri dan jenis teknologi yang digunakan. Dalam upaya untuk mengurangi morbiditas dan mortalitas yang dapat dihasilkan dari paparan polutan ini, Pemerintah memberlakukan batasan emisi pada perusahaan, melakukan inspeksi pabrik, dan banyak lagi.

 

  1. Kendaraan

Transportasi adalah sumber utama polusi udara di pusat kota dan pusat populasi. Polutan utama yang dipancarkan dari kendaraan dan dari pompa bensin selama pengisian adalah partikulat, nitrogen oksida, hidrokarbon, karbon monoksida dan senyawa organik yang mudah menguap. Konsentrasi tinggi polutan udara kendaraan ini terkait dengan peningkatan morbiditas dan mortalitas pada populasi.

 

  1. Pengolahan Limbah

Di tengah krisis energi dan semakin banyaknya limbah, maka pembakaran sampah menjadi opsi pembuangan dalam beberapa dekade terakhir. Walaupun, sudah ada larangan untuk melakukan pembakaran sampah karena dari sudut pandang risiko kesehatan dan lingkungan sangat membahayakan. Aktivitas membakar sampah menjadi lebih berisiko saat musim kemarau, dapat menginisiasi terjadinya kebakaran.

 

  1. Aktivitas Rumah Tangga

Banyak orang di dunia memasak dan memanaskan rumah mereka menggunakan bahan bakar yang berpolusi (mis. Kayu, batu bara, minyak tanah) dan teknologi yang tidak efisien. Memasak dan memanaskan dengan bahan bakar dan teknologi pencemar menghasilkan polusi udara rumah tangga tingkat tinggi yang mencakup berbagai polutan yang merusak kesehatan seperti partikel halus dan karbon monoksida.

Menurut WHO, sekitar 3,8 juta orang per tahun meninggal akibat paparan polusi udara rumah tangga. Polusi udara rumah tangga ini berasal dari berbagai sumber, dan mencakup berbagai macam gas, bahan kimia, dan zat lainnya.

Salah satu jenis pencemaran paling berbahaya mungkin adalah yang paling akrab: asap. Polutan yang dihasilkan oleh pembakaran tidak sempurna dari bahan bakar padat atau minyak tanah untuk memasak, memanaskan dan penerangan berhubungan dengan risiko kesehatan yang serius.

 

  1. Kegiatan Pertanian

Polusi udara yang disebabkan dari aktivitas pertanian dalam bentuk amonia (NH3), yang masuk ke udara sebagai gas dari ladang yang sangat subur dan limbah ternak. Kemudian  bereaksi dengan emisi oksida nitrogen (NOx) dan sulfur (SO2) dari asap kendaraan dan industri, dan mengarah pada pembentukan partikel sekunder. Kombinasi pertanian intensif, asap kendaraan dan industri dapat menyebabkan banyak kerusakan.

Para peneliti menggunakan model global untuk mempelajari asal usul partikel halus di berbagai wilayah di dunia. Mereka membagi sumber emisi menjadi tiga kategori: alami, non-pertanian dan pertanian antropogenik. Emisi pertanian didefinisikan sebagai perubahan yang terjadi jika semua kegiatan pertanian dihidupkan dan dimatikan.

 

  1. Debu

Partikel debu, sering disebut sebagai partikel (PM), di atmosfer muncul dari berbagai sumber. Baik ukuran dan komposisi kimia bervariasi dengan sifat sumber partikel. Partikel kasar dapat dianggap sebagai partikel dengan diameter lebih besar dari 2,5 μm (mis. PM10 – 10 μm), dan partikel halus kurang dari 2,5 μm (PM2.5). Dalam kondisi lembab banyak partikel menarik uap air dan tumbuh membentuk tetesan kecil. Istilah ‘aerosol‘ sering digunakan untuk partikel padat dan tetesan yang tersuspensi di udara.

Materi partikulat dapat dihasilkan secara mekanis, misalnya oleh angin, dapat dipancarkan langsung ke atmosfer atau dapat dibentuk oleh reaksi di atmosfer dari gas prekursor (mis. Pruppacher & Klett, 1978)

 

Synergy solusi member of Proxsis Group sebagai penyedia solusi di bidang Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3), Lingkungan dan Energi mendukung Gerakan Melawan Polusi Udara dengan memberikan solusi dan pelatihan-pelatihan untuk menanggulangi pencemaran udara khususnya yang disebabkan oleh industri-industri.

 

 

Sumber:

www.sviva.gov.il

www.who.int

www.airiclim.org

 

Menu
Open chat