Bumi Kian Memanas Akibat Perubahan Iklim

“Efek rumah kaca” sering mendapat reputasi buruk karena hubungannya dengan pemanasan global. Kehidupan di bumi tergantung pada energi dari matahari. Sekitar 30 persen dari sinar matahari yang menuju Bumi dibelokkan oleh suasana luar dan tersebar kembali ke ruang angkasa. Sisanya mencapai permukaan planet dan tercermin ke atas lagi sebagai jenis yang bergerak lamban energi yang disebut radiasi inframerah.

Kelompok Ilmuwan melakukan studi untuk mengukur besarnya pengaruh manusia sebagai penyebab perubahan iklim Bumi. Umat manusia bertanggung jawab menyebabkan meningkatnya temperatur bumi dengan perannya memproduksi gas rumah kaca, namun dampak manusia tidak sekentara pada meningkatnya curah hujan. Kelompok ilmuwan Swiss yang melakukan studi menemukan hanya 18 persen dari peristiwa hujan lebat disebabkan oleh perubahan iklim.

Tapi bila temperatur bumi meningkat sebanyak 1,1 derajat Celcius, diperkirakan pada pertengahan abad, sekitar 39 persen hujan deras disebabkan oleh pengaruh manusia, menurut studi ini. Dampak tersebut datang dari gas rumah kaca, terutama karbondioksida dari pembakaran batu bara, minyak dan gas.

Perubahan iklim terjadi akibat adanya efek rumah kaca pada Bumi. Efek rumah kaca timbul akibat gas karbon dioksida dan emisi gas lainnya menutup atmosfer Bumi, menahan panas sinar matahari di dalam Bumi sehingga yang terjadi adalah: suhu lingkungan kian panas, gunung-gunung es di kutub utara meleleh, menjadikan permukaan air laut dunia naik.

Bukti perubahan iklim tampaknya terlihat jelas dari permukaan air laut yang kian naik tiap tahun. Selama 100 tahun belakangan, telah terungkap bahwa permukaan air laut naik setinggi empat sampai delapan inci. Angka itu diprediksi akan terus bertambah tiap 100 tahun.

Masalah dimulai ketika aktivitas manusia mendistorsi dan mempercepat proses alami dengan menciptakan gas rumah kaca di atmosfer lebih tinggi daripada yang diperlukan untuk menghangatkan planet ini ke suhu yang ideal.

Pembakaran gas alam, batubara dan minyak termasuk bensin untuk mobil mesin-meningkatkan tingkat karbon dioksida di atmosfer. Beberapa praktek pertanian dan perubahan pemanfaatan lahan meningkatkan kadar metana dan dinitrogen oksida. Banyak pabrik memproduksi tahan lama gas industri yang tidak terjadi secara alami, namun memberikan kontribusi yang signifikan pada efek rumah kaca ditingkatkan dan “pemanasan global” yang sedang berjalan.

Deforestasi juga berkontribusi terhadap pemanasan global. Pohon menggunakan karbon dioksida dan melepaskan oksigen pada tempatnya, yang membantu untuk menciptakan keseimbangan yang optimal gas di atmosfer. Karena hutan lebih dicatat untuk kayu atau ditebang untuk membuat jalan untuk pertanian, namun ada pohon lebih sedikit untuk menjalankan fungsi ini kritis.

Pertumbuhan penduduk merupakan faktor lain dalam pemanasan global, karena sebagai orang lebih banyak menggunakan bahan bakar fosil untuk panas, transportasi dan manufaktur tingkat gas rumah kaca terus meningkat. Seperti pertanian yang lebih terjadi untuk memberi makan jutaan orang baru, gas rumah kaca lebih memasuki atmosfer.

Para ilmuwan setuju bahwa  peningkatan kecil pada suhu global akan menyebabkan iklim yang signifikan dan perubahan cuaca, yang mempengaruhi cakupan awan, curah hujan, pola angin, frekuensi dan intensitas badai, dan durasi musim.

Meningkatnya suhu akan menaikkan permukaan laut juga, mengurangi pasokan air tawar sebagai banjir terjadi di sepanjang garis pantai di seluruh dunia dan air garam mencapai daratan.

Akibat pemanasan global, setidaknya satu dari 16 spesies di bumi terancam punah. Berbeda halnya yang terjadi di Amerika Utara. Dalam sebuah penelitian diungkap bahwa satu dari 20 spesies di kawasan itu akan punah akibat pemabasan global.  Sementara di Eropa, kepunahan spesies akibat pemanasan global begitu tinggi.

Studi terakhir menemukan bahwa bencana tsunami yang melanda Jepang tahun 2011 silam menyisakan gas-gas penyebab efek rumah kaca di atmosfer bumi. Sebanyak 7.275 ton gas holokarbon dilepas ke udara dari barang-barang elektronik yang rusak akibat gempa di Tohoku, 11 Maret 2011 lalu. Semenjak bencana tersebut, kadar gas holokarbon di atmosfer bumi meningkat sebanyak 91%.

Tiga jenis holokarbon yang lepas merusak lapisan pelindung atmosfer bumi dan nantinya berdampak pada proses pemanasan global, yaitu chlorofluorocarbon (CFC), hydrochlorofluorocarbon (HCFC) dan hydrofluorocarbon (HFC). Ketiga halocarbon tersebut merusak lapisan ozon bumi yang menjadi pelindung bagi kehidupan bumi dari bahaya radiasi sinar ultraviolet.

Jika emisi karbon dioksida terus tumbuh pada tingkat saat ini, maka tingkat gas di atmosfer kemungkinan akan berlipat ganda, atau mungkin bahkan tiga kali lipat, dari tingkat pra-industri selama abad ke-21.

Sementara iklim bumi tidak merespon dengan cepat terhadap perubahan eksternal, banyak ilmuwan percaya bahwa pemanasan global sudah memiliki momentum penting karena 150 tahun industrialisasi di banyak negara di seluruh dunia. Akibatnya, pemanasan global akan terus mempengaruhi kehidupan di Bumi selama ratusan tahun, bahkan jika emisi gas rumah kaca berkurang dan peningkatan kadar atmosfer dihentikan.

Untuk mengurangi efek jangka panjang, banyak negara, masyarakat dan individu telah mengambil tindakan sekarang untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan pemanasan global yang lambat dengan mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, meningkatkan penggunaan energi terbarukan, memperluas hutan, dan membuat pilihan gaya hidup yang membantu untuk mempertahankan lingkungan.

Sumber : artikellingkunganhidup.com, nationalgeographic.co.id

Menu